Informasi Dunia Olah Raga Indonesia & Mancanegara Aktual Terpercaya
  • Sports Award - 2019

    Number #1 Sports News
  • Global Certificate

    ISO 9001:2019
  • Award Winning

    Berita Olah Raga Terbaik 2019
PB Exist Juara Pembangunan Jaya
By - Writter

Tumbangkan Tuan Rumah, PB Exist Juara Pembangunan Jaya

PB Exist mencatatkan sejarah tersendiri di kancah bulu tangkis nasional. Klub tersebut sukses menahbiskan diri sebagai yang terbaik di ajang Pembangunan Jaya 2019. Pada pertandingan final yang digelar di GOR Jaya Raya, PB Exist sukses membungkam tuan rumah PB Jaya Raya dengan skor 3-1.

Sekalipun berstatus tim tamu, PB Exist mampu menampilkan permainan luar biasa. Tim ini mampu mengawali pertandingan dengan baik dengan merebut angka pertama melalui pasangan ganda putra Crisandy Santosa/Enzo Ramadhan Satriyadi yang menumbangkan andalan tuan rumah, Muhammad Nendi Novatino/Teges Satriaji Cahyo Hutomo dalam dua game langsung dengan skor akhir 21-19, 21-19.

Tunggal putri Siti Sarah Azzahra membuat PB Exist menggandakan keunggulan usai membungkam Maharani Sekar Batari, juga dua game langsung, 21-9, 21-9. Muhammad Sultan Nurhabibullah Mayang sempat memperkecil ketertinggalan setelah mengalahkan tunggal putra PB Exist Muhammad Akbar Firdaus dengan straight set 15-21, 13-21.

Pasangan ganda putri Jesita Putri Miantoro dan Melani Mamahit akhirnya menyumbangkan poin kemenangan bagi PB Exist setelah mencatatkan kemenangan atas Lanny Tria Mayasari dan Tryola Nadia melalui pertarungan ketat tiga game dengan skor akhir 17-21, 21-14, 21-18.

Usai pertandingan para pemain PB Exist tak kuasa menyembunyikan kegembiraan. Seperti dikatakan Jesita Putri, dirinya sangat senang karena bisa menyumbang poin untuk kemenangan PB Exist.

“Kami bersyukur bisa menyumbang angka untuk tim dan keluar sebagai juara. Kemenangan ini kami persembahkan untuk klub kami,” beber Jesita seperti dilansir dari badmintonindonesia.org.

Sementara itu Melani Mamahit mengatakan mereka terus berjuang meski sempat tertinggal. Ia mengakui mereka harus berjuang lebih keras di game penentu.

Hasil lengkap pertandingan final Pembangunan Jaya Cup 2019, PB Exist vs PB Jaya Raya, 3-1 :
Ganda putra :
– Crisandy Santosa/ Enzo Ramadhan Satriyadi vs Muhammad Nendi Novatino/ Teges Satriaji Cahyo Hutomo vs Crisandy Santosa/ Enzo Ramadhan Satriyadi 21-19, 21-19
Tunggal putri :
– Siti Sarah Azzahra vs Maharani Sekar Batari 21-9, 21-9
Tunggal putra :
– Muhammad Akbar Firdaus vs Muhammad Sultan Nurhabibullah Mayang 15-21, 13-21
Ganda putri :
– Jesita Putri Miantoro/ Melani Mamahit vs Lanny Tria Mayasari/ Tryola Nadia 17-21, 21-14, 21-18
Ganda campuran :
– Muhammad Yusuf MaulanaPutri Larasati vs Moh Rezky AlfarezNahla Aufa Dhia Ulhaq – Tidak dipertandingkan
Hasil lengkap pertandingan perebutan posisi ketiga Pembangunan Jaya Cup 2019, PB Djarum Kudus vs Team 16 Malaysia, 3-0 :
Ganda putra :
– Asghar Herfanda/Rian Canna Varo vs Demond Anthony Samin; Fong Kuo Yoong 22-20, 21-16
Tunggal putri :
– Aisyah Sativa Fatetani vs Arena Satu Samin 21-12, 21-11
Tunggal putra :
– Muhammad Aldo Apriyandi vs Shaarveen Muniandy 23-25, 21-11, 21-17
Ganda putri :
– Helena Ayu Puspitasari/ Jovika Vandaria Ester Matiho vs Ho Lo Ee/ Loh Zhi Wei – Tidak dipertandingkan
Ganda campuran :
– Dwiki Rafian Restu/Metya Inayah Cindiani vs Goh Shuen Tong/Quinton Yap Rung En – Tidak dipertandingkan

Tontowi Ahmad
By - Writter

PBSI Klarifikasi Status Magang Tontowi Ahmad

Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi PP PBSI Susy Susanti memberikan penjelasan terkait status magang Tontowi Ahmad. Pemain spesialis ganda campuran ini baru saja mengundurkan diri dari pelatnas terhitung Senin, 18 Mei 2020 dengan status terakhir sebagai pemain magang.

Setelah pasangan main Tontowi, Liliyana Natsir, memutuskan untuk mengundurkan diri di awal 2018, Tontowi kemudian dipasangkan dengan pemain muda Winny Oktavina Kandow. Bersama Winny, Tontowi diberikan kesempatan untuk bersaing dengan pasangan ganda campuran lainnya untuk memperebutkan tiket ke Olimpiade Tokyo 2020.

Di tahun 2019, Tontowi/Winny mengikuti 19 turnamen dan hasil akhirnya poin rangking mereka masih terlalu jauh untuk lolos kualifikasi olimpiade. Mereka masih belum bisa melampaui dua ganda campuran Indonesia yang peringkatnya lebih tinggi yaitu Praveen Jordan/Melati Daeva Oktavianti dan Hafiz Faizal/Gloria Emanuelle Widjaja.

Waktu promosi dan degradasi awal tahun 2020, Kepala Pelatih Ganda Campuran PBSI Richard Mainaky melaporkan bahwa Winny akan dipasangkan kembali bersama partner sebelumnya yaitu Akbar Bintang Cahyono.

“Otomatis kan kalau kembali berpasangan dengan Akbar, berarti Winny tidak berpasangan lagi sama Tontowi dan situasi ini membuat Tontowi sementara itu belum ada pasangan main,” beber Susy Susanti seperti dilansir dari badmintonindonesia.org.

Lebih lanjut Susy mengatakan dalam situasi seperti itu PBSI tetap memberikan kesempatan kepada Tontowi dengan memberikan status Magang karena belum memiliki pasangan tetap.

“Namun di situasi seperti itu, PBSI tetap memberikan kesempatan kepada Tontowi, tetapi dengan status SK (Surat Keputusan) Magang, karena belum punya pasangan tetap,” lanjut Susy.

Susy menjelaskan bahwa saat itu Tontowi memang sudah ada rencana untuk berpasangan dengan Apriyani Rahayu, namun belum ada kepastian mengenai rencana ke depannya, apalagi di ganda putri, Apriyani bersama Greysia Polii telah lolos ke Olimpiade Tokyo 2020.

Di tengah kondisi ini, PBSI masih memberikan kesempatan pengiriman ke turnamen-turnamen untuk Tontowi, namun seluruh program pengiriman tentunya harus disertai dengan target yang jelas. Masih menggantungnya soal pasangan main serta target ini membuat PBSI memberikan SK Magang kepada Tontowi dengan kesempatan empat kali try out. Apabila hasilnya baik, maka akan ada reward berupa extra try out untuk Tontowi, hal ini juga berlaku bagi semua atlet pelatnas.

Susy mengatakan bahwa di tahun 2020, PBSI harus bijak dalam mengatur prioritas hingga anggaran pengiriman pemain terutama bagi mereka yang diprogramkan untuk Olimpiade Tokyo 2020.

gregoria mariska vs tai tzu ying - www.idnsportsliga.com
By - Writter

Gregoria Tak Bisa Lewati Hadangan Tai Tzu Ying di All England

Gregoria Mariska Tunjung tak bisa berbuat banyak saat menghadapi Tai Tzu Ying di babak kedua All England 2020. Tunggal putri Indonesia ini kandas dari pemain Taiwan itu dalam dua game langsung dengan skor 20-22, 16-21.

Gregoria tak kuasa hadapi Tai Tzu Ying

Di babak pertama, Gregoria yang unggul 8-5 balik tersusul menjadi 10-14 dan 12-17. Gregoria sempat membuka peluang saat mengantongi lima poin beruntun dan merebut game poin lebih dulu 20-18. Sayang setelah posisi memimpin, Gregoria tak bisa memanfaatkan kesempatannya untuk merebut kemenangan. Langkahnya terkunci dan akhirnya kalah 20-22.

“Tadi game pertama sempat ketinggalan juga 10-14 terus akhirnya unggul 20-18. Yang terjadi setelah unggul itu kaya keulang lagi pertandingan-pertandingan sebelumnya, kerasanya tegang dan kaya nafsu sendiri. Pas ada bola enak, pengennya langsung matiin. Padahal kan kalau pemain bagus nggak bisa kaya gitu,” beber Gregoria seperti dilansir dari badmintonindonesia.org.

Memasuki game kedua, penampilan Gregoria tak juga membaik. Setelah unggul 3-1, Gregoria terus tertinggal 6-12, 11-16 dan kalah 16-21.

Gregoria: “Dia lebih di atas saya…”

“Di game kedua saya merasa lebih nggak bisa menemukan permainan. Dia kaya jauh banget di atas. Tangannya dia kan bagus, pukulannya juga bagus, sementara saya pukulannya cuma satu arah. Jadi begitu dia merubah pukulan, sayanya terlambat,” sambungnya.

Lebih lanjut Gregoria menegaskan dirinya akan memetik pelajaran dari kekalahan ini. Pemain yang karib disapa Jorji itu mengatakan dirinya harus lebih fokus dan lebih tenang di lapangan pertandingan. Hal ini penting agar bisa main lebih lepas di lapangan pertandingan.

“Kedepannya saya harus lebih fokus dan lebih tenang. Kalau lebih tenang mungkin mainnya bisa lebih lepas,” sambungnya lagi.

Indonesia tanpa wakil dari tunggal putri

Dengan demikian babak perempat final tunggal putri akan berjalan tanpa wakil dari Indonesia. Selain tunggal putri, wakil tunggal putra Indonesia juga tak ada lagi di babak tersebut. Begitu juga dengan ganda putri.

Harapan Indonesia kini ada di sektor ganda putra dan ganda campuran. Kedua sektor itu masing-masing meloloskan dua wakil ke babak delapan besar.

Di nomor ganda campuran, harapan Indonesia kini ada pada Praveen Jordan/Melati Daeva Oktavianti dan Hafiz Faizal/Gloria Emanuelle Widjaja. Praveen/Melati mengalahkan Tan Kian Meng/Lai Pei Jing dari Malaysia sementara Hafiz/Gloria kandaskan Thom Gicquel/Delphine Delrue asal Perancis di babak kedua.

Selanjutnya di perempat final, Hafiz/Gloria akan bertemu Dechapol Puavaranukroh/Sapsiree Taerattanachai (Thailand). Pertandingan ini menjadi tantangan tersendiri buat pasangan Indonesia tersebut, sebab empat kali bertemu, Hafiz/Gloria belum pernah menang dari Puavaranukroh/Taerattanachai.

all england 2020 - badminton timnas indonesia
By - Writter

Keok di All England, Pelatih Tunggal Putra Evaluasi Besar-besaran

Hasil tak mengenakkan ditorehkan sektor tunggal putra di ajang All England 2020. Alih-alih berbicara banyak, sektor ini justru harus kandas di babak-babak awal. Bahkan dua harapan Indonesia yakni Anthony Sinisuka Ginting dan Jonatan Christie harus angkat koper di babak pertama. Sementara Shesar Hiren Rhustavito tak bisa mengatasi lawannya di babak kedua.

Hal ini membuat sektor ini mendapat sorotan. Sang pelatih, Hendry Saputra pun melakukan evaluasi mendasar atas hasil yang tak sesuai harapan tersebut.

Evaluasi pasca kekalahan di All England 2020

“Untuk Ginting, saya lihat dia merubah mainnya dari rally control jadi menyerang, karena mau cepat-cepat mematikan lawan. Sehingga banyak melakukan kesalahan dan mati sendiri. Itu diulang sampai sama poinnya. Selanjutnya dia hilang fokus dan kepercayaan diri. Bukan karena Ginting jelek mainnya, tapi dari perubahan cara mainnya yang salah. Jadinya rugi,” beber Hendry seperti dilansir dari badmintonindonesia.org.

Di laga pembuka, Anthony Ginting langsung kalah dari Rasmus Gemke asal Denmark dengan skor 14-21, 18-21. Sementara itu Jonatan tak bisa berbuat banyak saat menghadapi Lee Zii Jia asal Malaysia. Jonatan kalah 15-21, 13-21.

“Evaluasi untuk Jonatan dan Ginting, ini di luar harapan saya. Pulang nanti mesti dilatih fokus dalam menerapkan strategi dan pukulannya, untuk bisa tepat penggunaannya. Di samping mental dan pikirannya yang saya lihat masih ragu-ragu mainnya. Mungkin terbeban harus menang hingga tidak fokus dengan apa yang harus dilakukan,” beber Hendry.

Hendry: “Performa Shesar masih perlu diasah”

Sementara untuk Shesar, meski kalah, Hendry mengakui peningkatan performa dari anak didiknya tersebut. Hanya saja masih perlu untuk terus diasah, terutama soal kesabaran di lapangan dan kekuatan fisiknya.

Shesar terhenti di babak dua, juga dari Gemke, dengan laga yang cukup panjang selama 77 menit. Shesar berhasil merebut game pertamanya, namun akhirnya kalah setelah bermain rubber game, dengan skor akhir 21-18, 13-21, 19-21.

“Untuk Vito, dia kurang sabar dan merubah mainnya waktu poinnya unggul. Sehingga banyak melakukan error sendiri. Tapi saya lihat sudah bagus mainnya. Tinggal harus ditingkatkan lagi kekuatan kakinya dan fisiknya, untuk bisa main dalam durasi yang cukup panjang,” tegas Hendry.

Seperti tunggal putra, begitu juga di tunggal putri. Tak ada wakil Indonesia di babak delapan besar setelah harapan satu-satunya Gregoria Mariska Tunjung tak bisa berbuat banyak saat menghadapi Tai Tzu Ying di babak kedua. Gregoria kalah dua game langsung dari pemain Taiwan itu dengan skor akhir 20-22 dan 16-21.

tim bukutangkis indonesia - idnsportsliga
By - Writter

Baru Tiba di Filipina, Tim Bulutangkis Indonesia Langsung Jajal Arena Pertandingan

Tim Bulutangkis Indonesia tidak ingin berlama-lama untuk mencoba arena pertandingan turnamen Badminton Asia Team Championship (BATC) 2020 yang bertempat di Rizal Memorial Coliseum, Manila, Filipina. Tak berapa lama setelah mendarat di Filipina, tim Indonesia langsung menggelar latihan keesokan harinya.

Tes lapangan alaa Tim Bulutangkis Indonesia

Saat menjalani latihan hari pertama, tim Indonesia harus berhadapan dengan kondisi stadion yang belum seratus persen rampung. Hal ini membuat para pemain belum bisa melakukan adaptasi maksimal dengan kondisi lapangan termasuk arah angin dan pencahayaan.

Sebagaimana dikatakan manajer tim bulutangkis Indonesia, Susy Susanti, situasi tersebut tidak mengurangi semangat para pemain Indonesia untuk siap tempur. Mantan pebulutangkis nasional itu menegaskan timnya dalam kondisi siap tanding.

“Kondisi tim cukup baik, semua sehat, itu yang paling utama, yang paling penting. Kami harus benar-benar jaga. Hari ini pertama kali latihan di arena pertandingan, semua berjalan lancar. Yang paling utama itu memang kami fokus menjaga kesehatan atlet dan mereka bisa main maksimal,” beber Susy seperti dilansir dari Badmintonindonesia.org.

Pembatalan Gala Dinner

Selain itu Susy juga mengkonvirmasi batalnya salah satu agenda sebelum pertandingan yakni gala dinner. Hal ini dimaksudkan untuk menjaga kondisi para atlet di tengah merebaknya wabah virus corona.

“Iya, gala dinner batal, karena situasi lagi begini. Memang alangkah baiknya kalau tidak berkumpul dengan banyak orang, kami mesti protect diri, jaga diri dan selalu dalam kondisi baik,” sambung Susy.

Berbeda dengan tahun sebelumnya, pada perhelatan kali ini, ada sejumlah negara yang batal tampil. Setidaknya ada dua negara yang tak ambil bagian yakni China dan Hong Kong. Hal ini tentu erat kaitannya dengan wabah virus corona.

Susi: “Kami sih siap saja…”

“Memang besok baru akan ditentukan, apakah ada re-draw, atau bagimana. Kami siap saja, situasi seperti ini kan ada yang bisa diuntungkan, ada yang dirugikan, namanya pertandingan dan situasinya begini, jadi ya kalau dari kami sih siap saja, mau lawan siapa pun,” beber Susy terkait kemungkinan untuk melakukan undian ulang menyusul absennya dua negara tersebut.

Berdasarkan hasil undian sebelumnya, tim putra Indonesia berada di Grup A bersama India dan Filipina. Indonesia menempati unggulan pertama dan berstatus juara bertahan. Sementara itu tim putri Indonesia berada di Grup Y. Tim putri Indonesia harus bersaing dengan tim kuat Thailand dan tuan rumah Filipina.

Indonesia menurunkan formasi terbaik. Segenap amunisi dikerahkan baik di sektor putra maupun putri termasuk para pemain andalan seperti Anthony Sinisuka Ginting, Jonatan Christie, hingga ganda putra nomor satu dunia, Marcus Fernaldi Gideon dan Kevin Sanjaya Sukamuljo.

Marcus Fernaldi Gideon dan Kevin Sanjaya - pasangan ganda putra termahal - idnsportsliga
By - Writter

Pasangan Ganda Putra dengan Pendapatan Tertinggi di 2020

Pasangan ganda putra, Marcus Fernaldi Gideon dan Kevin Sanjaya menjadi pasangan ganda putra dengan penghasilan tertinggi 2020. Hal ini tidak lepas dari pencapaian mereka sepanjang tahun 2019.

The Minion jadi pasangan ganda putra termahal 2020

Pasangan berjuluk The Minions itu berhasil meraih delapan gelar juara mulai dari Malaysia Masters, Indonesia Masters, Indonesia Open, Japan Open, China Open, Denmark Open, French Open, hingga Fuzhou China Open. Sayangnya, Minions gagal berbicara banyak di turnamen pamungkas bertajuk BWF World Tour Finals. Di turnamen penutup kalender BWF itu, The Minions tersisih di babak semi final dari pasangan Jepang.

Marcus dan Kevin tercatat menerima masing-masing 245.316 dollar AS atau setara Rp 3,43 miliar dari total bonus yang diterima. Meski begitu Minions bukanlah pebulutangkis dengan raihan bonus tertinggi.

Urutan honor pemain Badminton Indonesia

Di urutan teratas ada pemain tunggal putra, Kento Momota yang meraup 500.900 dollar AS atau equivalen dengan Rp 7,1 Miliar. Dari daftar keseluruhan, Minions berada di belakang Chen Yu Fei (China), Tai Tzu Ying (China),  Zheng Si Wei (China),  Huang Ya Qiong (China), dan Akane Yamaguchi (Jepang).

Secara keseluruhan performa ganda putra Indonesia sepanjang tahun 2019 cukup memuaskan. Ditambah lagi dengan gelar juara World Tour Finals yang diraih pasangan senior, Mohamad Ahsan dan Hendra Setiawan.

“Sebagai pelatih saya bangga melihat mereka bisa berhasil di kerjuaraan akhir tahun ini. Boleh dibilang ini jadi kado natal yang manis lah buat saya,” tandas Kepala Pelatih Ganda Putra PBSI, Herry Iman Pierngadi seperti dilansir dari badmintonindonesia.org.

Sementara itu, Herry IP memberi catatan kepada Minions, terlebih karena dua kali kalah dari Hiroyuki Endo dan Yuta Watanabe di turnamen yang sama.

“Dengan dua kali kekalahan dari Endo/Watanabe di turnamen ini menurut saya penampilan Kevin/Marcus masih belum yang terbaik. Artinya mereka masih ada kelemahannya yang harus segera diperbaiki. Jadi kedepannya harus dikurangi kelemahan-kelemahannya dan itu jadi PR khusus buat saya sebagai pelatih mereka supaya bisa lebih baik lagi,” ungkap Herry IP.

Berikut 13 pebulu tangkis penerima hadiah terbanyak sepanjang 2019:

  1. Kento Momota (Jepang) – 506.900 dollar AS
  2. Chen Yu Fei (China) – 387.875 dollar AS
  3. Tai Tzu Ying (China) – 307.700 dollar AS
  4. Zheng Si Wei (China) – 263.200 dollar AS
  5. Huang Ya Qiong (China) – 263.200 dollar AS
  6. Akane Yamaguchi (Jepang) – 249.272 dollar AS
  7. Marcus Fernaldi Gideon (Indonesia) – 245.316 dollar AS
  8. Kevin Sanjaya Sukamuljo (Indonesia) – 245.316 dollar AS
  9. Chou Tien Chen (China Taipei) – 234.610 dollar AS
  10. Chen Qing Chen (China) – 216.131 dollar AS
  11. Jia Yi Fan (China) – 216.131 dollar AS
  12. Mohammad Ahsan – 200.230 dollar AS
  13. Hendra Setiawan – 200.230 dollar AS
Hendra Setiawan dan Mohamad Ahsan - the daddies - www.idnsportsliga.com
By - Writter

Indonesia Raih Satu Gelar dari BWF World Tour Finals 2019

Indonesia sukses raih satu gelar dari BWF World Tour Finals 2019. Pasangan senior ganda putra, Hendra Setiawan dan Mohamad Ahsan menjadi penyelamat wajah Indonesia di turnamen akhir tahun itu.

Pasangan senior berjuluk The Daddies itu sukses menjungkalkan pasangan Jepang, Hiroyuki Endo dan Yuta Watanabe. Hendra dan Ahsan menang dua game langsung dengan skor akhir 24-22 dan 21-19.

The Daddies sukseskan timnas Indonesia raih satu gelar di BWF World Tour Finals

Usai pertandingan Ahsan mengaku sangat bersyukur dengan hasil tesebut. Ia mengatakan gelar tersebut di luar harapan dan target mereka.

the daddies badminton indonesia - www.idnsportsliga.com

“Alhamdulillah, pastinya sangat bersyukur karena sudah diberi gelar juara yang banyak. Amazing-lah buat kami. Dapat gelar juara di turnamen ini di luar ekspektasi kami,” beber Ahsan seperti dilansir dari badmintonindonesia.org.

Hal senada disampaikan Hendra Setiawan. Hendra bahkan menyebut tahun ini menjadi salah satu tahun terbaik bagi mereka.

“Pastinya bersyukur dan senang, tahun ini benar-benar luar biasa buat kami. Ini jadi gelar juara penutup akhir tahun yang luar biasa. Tapi setelah ini, kami harus lebih siap lagi untuk tahun depan. Dan itu yang menurut kami lebih penting,” sambungnya.

Ahsan: “Ini gelar pertama…”

Ini bukan merupakan gelar pertama bagi mereka dari ajang tersebut. Keduanya sudah dua kali meraih podium tertinggi masing-masing di Malaysia pada 2013 dan di Dubai pada 2015.

“Kami cukup puas dengan penampilan secara keseluruhan dari mulai awal tahun sampai hari ini. Tapi puasnya hanya untuk tahun ini saja. Kami masih harus menghadapi tahun berikutnya,masih banyak turnamen-turnamen kedepan,” sambung Ahsan.

Terkait pertandingan final, Ahsan mengatakan keduanya sempat kewalahan meladeni permainan pasangan Jepang. Di game kedua, mereka sempat tertinggal, namun berhasil mengejar dan berbalik unggul.

“Di pertandingan ini, sebenarnya mereka lebih berani ngadu dan nggak terlalu banyak buka, jadi tadi kami sempat kewalahan juga. Dan waktu kami tertinggal di game kedua, kami pikir pertandingan ini belum selesai dan masih ada kesempatan untuk mengejar. Jadi kami coba cari jalan keluar satu per satu untuk mendapatkan poin. Ternyata Alhamdulillah bisa dan menang,” lanjut Ahsan.

Berikut hasil lengkap final BWF World Tour Finals 2019

MS – Kento Momota (Jepang) vs Anthony Sinisuka Ginting (Indonesia) 17-21, 21-17, 21-14.

MD – Mohammad Ahsan/ Hendra Setiawan (Indonesia) vs iroyuki Endo/Yuta Watanabe (Jepang) 24-22, 21-19

XD – Zheng Siwei/Huang Yaqiong (CHN) vs Wang Yilyu/Huan Donping (CHN) 21-14, 21-14

WD – Chen Qingchen/Jia Yifan (CHN) vs Mayu Matsumoto/Wakana Nagahara (JPN) 21-14, 21-10

WS – Chen Yufei (CHN) vs Tai Tzu Ying (TPE) 12-21, 21-12, 21-17

performa anthony ginting - www.idnsportsliga.com
By - Writter

Pelatih Tunggal Putra Puas dengan Performa Ginting di BWF World Tour Finals

Kepala Pelatih Tunggal Putra, Hendry Saputra puas dengan performa Anthony Sinisuka Ginting di ajang BWF World Tour Finals 2019. Anak asuh Hendry Saputra itu mengakhiri kompetisi penutup tahun dengan status runner up.

anthony ginting - idnsportsliga.com

Menurut Hendry, mencapai babak final merupakan pencapaian tersendiri. Hasil akhir di partai final itu tergantung banyak faktor.

Hendry: “Saya puas dengan performa Ginting…”

“Kalau berbicara hasil saya rasa untuk tunggal putra sudah oke. Kami sudah sampai final, nggak ada yang lebih tinggi lagi. Tinggal pilihannya juara atau runner up,” beber Hendry Saputra seperti dilansir dari badmintonindonesia.org.

Pada turnamen yang digelar di Guangzhou, China ini langkah Ginting menuju tanggal juara dihadang  Kento Momota. Ginting menyerah dari pemain asal Jepang itu usai bertarung selama tiga game dengan skor akhir 21-17, 17-21 dan 14-21.

Hendry menyebut kekalahan Ginting di partai final bukan karena alasan fisik dan teknik. Ia melihat masalah di kaki Ginting sangat mempengaruhi performanya.

“Secara keseluruhan penampilan Ginting sudah oke. Di game pertama dia oke, begitu juga di game kedua. Secara kualitas sangat bisa mengimbangi, bahkan unggul di pertandingan tadi. Tapi kalau saya perhatikan di pertandingan tadi, sepertinya kendala Ginting ada di kaki, bukan dari tenaga, teknik atau yang lainnya. Jadi memang tadi di game ketiga itu pergerakan kakinya sudah nggak bisa maksimal,” sambungnya.

Ginting diminta latih kekuatan kaki

Karena itu Hendry meminta semua pihak untuk menerima hasil tersebut. Setelah ini ia mengatakan pekerjaan rumah yang harus dikerjakan ginting adalah meningkatkan kekuatan kakinya.

“Saya rasa kita harus terima hasil ini, karena memang Ginting juga sudah berjuang dengan sangat maksimal dan bagus sekali penampilannya. Jadi pekerjaan rumahnya, setelah kejuaraan ini, harus lebih ditingkatkan dan dilatih lagi kekuatan kakinya,” lanjutnya.

Performa Ginting juga mendapat apresiasi dari Momota. Menurut pemain nomor satu dunia itu, Ginting tampil baik dan performanya semakin meningkat.

“Ginting terus dan terus menjadi lebih baik. Begitupun dengan hari ini, dia bermain sangat baik sekali. Saya melihat ada sesuatu yang berbeda dari dia. Setelah juara ini, masih ada turnamen-turnamen berikutnya. Dan saya sendiri tentunya harus siap untuk pertandingan selanjutnya, apalagi kalau harus bertemu Ginting lagi,” beber Momota.

Jojo jadi wakil di tunggal putra

Selain Ginting, di sektor tunggal putra Indonesia juga diwakili oleh Jonatan Christie. Sayangnya langkah Jonatan terhenti di babak penyisihan grup setelah menuai dua kekalahan dan satu kemenangan.

jojo - jonathan christie - idnsportsliga

“Kalau untuk Jonatan, saya lihat memang kondisinya kurang prima saat turun dikejuaraan ini. Selain itu, memang harus diakui juga, dengan kondisi lapangan yang seperti ini, hanya ada beberapa pemain saja yang bisa mengatasi dan menguasainya. Jonatan salah satu pemain yang cukup kesulitan dengan kondisi seperti ini. Kondisi seperti ini juga cukup berpengaruh untuk para pemain,” komentar Hendry terkait performa Jojo, sapaan akrab Jonatan Christie.

Kevin Sanjaya dan Marcus Gideon - idnsportsliga.com
By - Writter

Kevin Sanjaya dan Marcus Gideon Kalah di Laga Kedua BWF World Tour Finals 2019

Pasangan ganda putra Kevin Sanjaya Sukamuljo/Marcus Fernaldi Gideon meraih hasil minior di laga kedua penyisihan Grup A BWF World Tour Finals 2019 di Guangzhou, China. Pasangan terbaik Indonesia ini menyerah dari pasangan Jepang, Hiroyuki Endo dan Yuta Watanabe. Bertarung tiga game, pertandingan yang berlangsung di Tianhe Gymnasium pada Kamis, 12 Desember 2019 itu berakhir dengan skor 11-21, 21-14, dan 11-21.

the minions - Kevin Sanjaya dan Marcus Gideon - idnsportsliga.com

The Minions tumbang di laga kedua BWF World Tour Finals 2019

Pasangan Indonesia berjuluk The Minions mengawali pertandingan dalam situasi kurang meyakinkan. Keduanya sempat tertinggal cukup jauh di game pertama. Alhasil keduanya harus kehilangan game pertama.

Setelah bangkit di game kedua, performa The Minions tak bisa konsisten di game penentuan. Selain gagal mengembangkan permainan, The Minions selalu berada dalam tekanan pasangan Jepang itu sehingga akhirnya menyerah di game penentuan.

Kevin Sanjaya: “Lawan lebih siap…”

Usai pertandingan Kevin Sanjaya mengakui lawan lebih siap menghadapi pertandingan itu. Selain itu Kevin mengakui pasangan Jepang itu tampil lebih baik.

“Hari ini lawan lebih siap dari kami dan mainnya juga lebih baik,” beber Kevin Sanjaya seperti dilansir dari badmintonindonesia.org.

Menurut Marcus Gideon, pasangan Jepang itu tampil lebih tenang. Mereka tak kerap membuang poin. Sebaliknya, pasangan Jepang mampu menguasai pertandingan dan melancarkan serangan demi serangan yang kerap berbuah poin. Longgarnya pertahanan menjadi alasan lain di balik kekalahan The Minions.

“Lawannya nggak gampang mati. Terus hari ini juga shuttlecock-nya lebih berat daripada kemarin. Dan tenaga kami juga banyak terkuras. Kami juga merasakan defend hari ini kurang rapat dan kalah rapat dari lawan. Selain itu, di akhir-akhir kami banyak mati sendiri,” beber Gideon.

Kemenangan ini sangat penting bagi Endo dan Watanabe. Mengantongi dua kemenangan membuat mereka memastikan satu tempat di babak semi final. Sementara itu The Minions harus bekerja keras di laga terakhir penyisihan grup. Keduanya wajib menang bila ingin lolos ke babak selanjutnya.

Marcus dan Kevin kembali menghadapi pasangan Jepang lainnya di laga terakhir penyisihan grup. Takeshi Kamura dan Keigo Sonoda akan menjadi lawan yang menentukan langkah mereka di ajang ini.

Menghadapi laga krusial ini, Kevin mengaku akan tampil maksimal.  Ia menyebut peluang selalu ada bagi kedua pasangan.

“Untuk besok kami akan berusaha melakukan yang terbaik saja. Yang pasti kami akan lakukan yang terbaik untuk besok. Karena peluang selalu ada untuk siapapun,” ungkap Minions.

Berbeda dengan Kevin dan Marcus, pasangan ganda putra senior, Mohamad Ahsan dan Hendra Setiawan berhasil mengantongi kemenangan kedua dan memastikan satu tiket babak semi final.

Mohamad Ahsan dan Hendra Setiawan
By - Writter

Mohamad Ahsan dan Hendra Setiawan Kembali Masuk Pelatnas PBSI

Pengurus Pusat PBSI (PP PBSI) baru saja mengumumkan daftar atlet yang akan menghuni pelatnas tahun 2020. Salah satu pasangan yang masuk dalam daftar tersebut adalah Mohamad Ahsan dan Hendra Setiawan.

Negosiasi panjang agar keduanya kembali ke Pelatnas PBSI 2020

Pemanggilan pasangan nomor dua dunia ini cukup mengejutkan. Pasalnya tahun 2019 keduanya sempat memutuskan keluar dari pelatnas PBSI. Keduanya lebih memilih jalur profesional di antaranya dengan ambil bagian di turnamen antarklub Premier Badminton League di India.

Namun tahun mendatang, pasangan yang karib disapa The Daddies itu akan kembali menghuni Pelatnas PBSI. Tentu banyak alasan yang berada di balik hal ini. Sebagaimana dikatakan pelatih ganda putra PBSI, Herry Iman Pierngadi dan Aryono Miranat, Hendra dan Ahsan sangat dibutuhkan di pelatnas di antaranya untuk menjadi panutan bagi para pebulutangkis lain.

The Daddies comeback

The Daddies adalah pasangan paling senior di pelatnas saat ini. Ahsan sudah berusia 32 tahun sementara itu Hendra berusia 35 tahun. Keduanya pun menjadi pebulutangkis dengan pengalaman paling banyak.

Hal ini membuat mereka bisa menjadi panutan bagi para pebulutangkis lain. Ditambah lagi di usia yang tak muda lagi keduanya tetap mampu berprestasi, hal ini dibuktikan dengan rangking dunia yang mereka peroleh.

Hendra dan Ahsan sukses meraih sejumlah gelar bergengsi di tahun 2019. Keduanya menjadi juara All England dan Kejuaraan Dunia. Selain itu keduanya keluar sebagai pemenang turnamen penutup tahun, BWF Super Series Finals 2019 yang berlangsung di Guangzhou, China.

Pemain komplit

“Mereka (Ahsan/Hendra) tipenya komplit ya, bisa main keras bisa main pelan. Bisa defensif juga, bisa menyerang juga, jadi komplit lah. Mereka mainnya tenang, percaya dirinya ada. Pengalamannya bagus,” beber Aryono Miranat yang dilansir dari SportFEAT.

Hal senada disampaikan Herry IP. Ia menyebut The Daddies telah menjadi panutan bagi para pemain ganda putra lainnya. Banyak hal positif yang bisa ditiru para pemain lainnya dari pasangan ganda putra kawakan ini.

“Contoh buat Ahsan/Hendra ini banyak. Karena mereka role model-nya ganda putra, salah satu contohnya ya Ahsan/Hendra ini. Bisa kedisiplinannya, motivasinya, rasa nggak kamu kalah sama pemain muda,” beber Herry IP.

Selain itu The Daddies bisa menjadi contoh bagi para pemain lainnya dalam hal disiplin dan motivasi. Meski telah berkeluarga keduanya tetap bisa berprestasi.

“Walaupun mereka sudah punya keluarga, meninggalkan keluarga begitu lama (karena turnamen), mereka tetap bisa mengatur waktu. Disiplin dan motivasi mereka harus jadi contoh buat pemain-pemain muda. Kalau seniornya saja tidak mau kalah, berarti pemain mudanya juga harus lebih daripada mereka,” sambung Herry IP.

Greysia Polli raih medali emas sea games - idnsportsliga
By - Writter

Usai Menanti 14 Tahun, Greysia Polli Akhirnya Raih Medali Emas SEA Games

Penantian panjang Greysia Polii untuk meraih medali emas SEA Games akhirnya terwujud. Butuh waktu 14 tahun bagi pemain ganda putri bulu tangkis itu untuk meraih medali emas. Bersama pasangannya, Apriyani Rahayu, Greysia sukses mempersembahkan medali emas bagi Indonesia di ajang pesta olahraga tingkat Asia Tenggara tersebut.

Medali emas SEA Games bagi Greysia

Greysia dan juniornya itu meraih medali emas setelah di babak final mampu mengatasi perlawanan pasangan Thailand Chayanit Chaladchalam/Phataimas Muenwong. Pasangan yang masuk rangking 8 besar dunia itu menang mudah dua game langsung dengan skor 21-3, dan 21-18.

Usai pertandingan Greysia tak kuasa menahan kegembiraan. Ia berharap medali emas tersebut menjadi batu loncatan bagi mereka untuk menjadi lebih baik di masa mendatang.

Greysia: “14 tahun saya menunggu…”

“Setelah 14 tahun saya akhirnya bisa dapat medali emas. Sebelumnya paling bagus dengan medali perak. Rasanya senang dan bersyukur sekali. Ini menjadi batu loncatan buat kami, semoga kedepannya lebih baik lagi,” tandas Greysia seperti dilansir dari badmintonindonesia.org.

Selanjutnya Greysia mengatakan medali emas tersebut dipersembahkan kepada para penjasa terutama orang tua, keluarga, pelatih, PBSI dan seluruh rakyat Indonesia.

“Medali emas ini kami persembahkan untuk orangtua kami, keluarga, pelatih, PBSI dan seluruh masyarakat Indonesia,” sambung Greysia.

Greysia mulai bertarung di arena SEA Games sejak edisi 2005 di Filipina. Saat itu berpasangan dengan Jo Novita ia hanya mampu meraih medali perak setelah kalah dair pasangan Malaysia Wong Pei Tty/Chin Pei Hui di babak final.

Dua tahun kemudian di Thailand, Greysia dan Jo kembali pulang dengan raihan medali perak. Kali itu keduanya kalah dari rekan senegara yakni Liliyana Natsir dan Vita Marissa.

Penantian yang hampir berakhir

Dua tahun berselang di Laos, Greysia kembali tampil. Kali ini ia berpasangan dengan Nitya Krishinda Maheswari. Greysia dan Nitya gagal meraih medali setelah kalah dari pasangan Thailand Savitree Amitrapai/Vacharaporn Munkit di babak delapan besar. Keduanya menyerah usai bertarung tiga game dengan skor akhir 19-21, 21-7, 10-21

Penantian medali emas Greysia nyaris berakhir di Jakarta pada 2011. Sayangnya pada saat itu Greysia batal tampil karena sedang dibekap cedera. Greysia baru tampil di SEA Games Myanmar pada 2013. Saat itu ia pun harus membawa pulang medali perak setelah kalah dari pasangan Malaysia Woon Khe Wei/Vivian Hoo Kah Mun.

Greysia tak ambil bagian di SEA Games 2015 di Singapura. Ia baru memperkuat tim Indonesia di SEA Games dua tahun kemudian di Malaysia. Malang baginya. Berpasangan dengan Apriyani Rahayu keduanya kalah di babak pertama dari pasangan Thailand Jongkolphan Kititharakul dan Rawinda Prajongjai.

Jonatan Christie Final Badminton BWF Tour 2019
By - Writter

Sebagai Debutan, Jonatan Christie Siap Hadapi BWF World Tour Finals 2019

Dalam hitungan hari turnamen akhir tahun bertajuk BWF World Tour Finals 2019 akan digelar di Guangzhou, China. Indonesia mengirim tujuh wakil di turnamen tersebut. Salah satunya adalah debutan di sektor tunggal putra yakni Jonatan Christie.

Jonatan Christie siap berikan yang terbaik

Jojo, demikian sapaan akrab Jonatan pun antusias menghadapi turnamen penutup tahun tersebut. Pemain kelahiran Jakarta itu menegaskan dirinya sudah mempersiapkan segala sesuatu untuk meraih hasil terbaik di ajang tersebut.

“Puji Tuhan ini penampilan perdana saya di kejuaraan World Tour Final. Rasanya cukup antusias. Apalagi hasil di turnamen ini masuk kedalam perhitungan Olimpiade 2020, jadi tentu saja saya akan berusaha semaksimal mungkin mendapatkan hasil terbaik di turnamen ini. Ada sedikit perasaan tegang karena ini kan World Tour Final, semua pemain terbaik dunia ada di sini,” tandas Jonatan seperti dilansir dari badmintonindonesia.org.

Jojo: “Saya harus fokus…”

Lebih lanjut ia mengatakan tim pelatih pun sudah memberikan arahan kepadanya. Ia diminta untuk fokus di turnamen yang dianggap sebagai pra Olimpiade 2020 itu.

“Pelatih saya juga bilang kalau saya harus fokus di kejuaraan ini. Katanya, anggap saja seperti pra Olimpiade 2020. Karena kan memang pemain yang turun kemungkinannya kurang lebih sama,” sambungnya.

Terkait kondisinya, pemain kelahiran Jakarta itu mengatakan dirinya dalam kondisi siap. Sekalipun sempat tampil di SEA Games 2019, ia mengatakan dirinya mampu menjaga kondisi agar terhindar dari sakit dan cedera.

“Sejauh ini kondisi saya oke dan fit. Selama persiapan dan setelah SEA Games kemarin, saya terus menjaga kondisi supaya jangan sampai sakit dan jauh dari cedera. Selama persiapan juga saya lebih fokus mematangkan strategi dan pola permainan,” lanjutnya.

Jojo tak ingin terbebani

Jonatan akan bersaing dengan para pemain hebat dari berbagai negara. Jojo mengatakan dirinya tidak mau terlalu terbebani dengan target. Ia mengatakan segala sesuatu bisa saja terjadi di lapangan dan jauh dari perkiraan atau prediksi.

Sepanjang tahun ini Jojo mampu meraih dua gelar yakni New Zealand Open dan Australia Open. Kedua turnamen itu masuk dalam kategori World Tour Super 300. Sementara itu di ajang Japan Open dan French Open yang masuk kategori World Tour Super 750, Jojo hanya mampu menjadi runner up.

Terkait performa tersebut, Jojo menilai dirinya sudah bisa tampil lebih konsisten dibanding tahun sebelumnya. Namun demikian ia menandaskan masih ada banyak pekerjaan rumah terutama agar bisa meraih gelar di level yang lebih tinggi seperti Super 750 dan Super 1000.

Indonesia gagal dapat emas dari tunggal putra - www.idnsportsliga.com
By - Writter

Dua Wakil Terhenti, Indonesia Gagal Dapat Medali dari Tunggal Putra di SEA Games 2019

Pasukan tunggal putra Indonesia gagal dapat medali emas SEA Games 2019

Indonesia harus menguburkan harapan di tunggal putra karena gagal dapat medali dari sektor tunggal putra SEA Games 2019. Hal ini disebabkan karena dua wakil terakhir yang turun di nomor ini terhenti langkahnya di babak perempat final. Keduanya adalah Shesar Hiren Rhustavito dan Firman Abdul Kholik.

Shesar tak kuasa melewati hadangan tunggal putra Singapura, Loh Kean Yew. Sementara itu Firman takluk dari pemain Thailand, Sitthikom Thammasin. Dengan demikian Indonesia tak mendapat medali dari nomor tunggal putra.

Tentu hasil ini cukup mengecewakan. Bahkan pelatih tunggal putra pelatnas PBSI, Hendry Saputra menyebut hasil tersebut di luar prediksinya.

Hendry: “Ini di luar prediksi…”

“Hasil ini di luar prediksi saya. Saya targetnya final dan syukur-syukur bisa juara. Tapi kondisi lapangan juga kan berpengaruh di pertandingan kali ini. Dan mereka juga kalahnya sama Singapura dan Thailand. Selain itu Jonatan dan (Anthony Sinisuka) Ginting juga tidak bisa diturunkan saat ini, karena ada perhitungan lain. Jadi hasil ini harus bisa diterima,” beber Hendry Saputra seperti dikutip dari badmintonindonesia.org.

Apa yang terjadi tahun ini berbeda dengan penyelenggaraan sebelumnya.  Pada perhelatan SEA Games 2017 di Malaysia, Indonesia meraih satu medali emas dan satu medali perunggu. Medali emas dipersembahkan oleh Jonatan Christie. Sementara itu medali perunggu diraih oleh Ihsan Maulana Mustofa.

“Memang ada pemain yang tipenya bisa mengatasi suatu hambatan di lapangan, termasuk angin, ada yang belum bisa. Nah mereka ini belum bisa. Padahal lawan kan juga merasakan hal yang sama. Jadi memang kedepannya perlu ada latihan khusus untuk menghadapi kesukaran di lapangan supaya lebih tenang,” sambung Hendry.

Shesar tidak tampil maksimal

Menurut Hendry, kekalahan Shesar di babak delapan besar tidak lepas dari performanya di lapangan pertandingan. Hendry menyebut Shesar tampil kurang tenang.

“Menurut saya Shesar kemarin kurang tenang saja. Jadi dia kurang bisa menggunakan struk yang tepat untuk mengatasi lawan. Ini jadi pelajaran buat mereka,” sambungnya.

Menyusul hasil penyelenggaraan kali ini, Hendry mengatakan ini akan menjadi pelajaran bagi mereka terkait pemain yang akan diturunkan. Hendry menyayangkan Shesar seharusnya bisa berbiacara banyak di ajang akbar tingkat ASEAN tersebut.

“Untuk SEA Games kedepannya jadi sudah tahu siapa yang akan diturunkan. Hasil ini di luar prediksi saya. Sebenarnya kalau dengan Shesar juga seharusnya sudah bisa,” tegasnya.

Sebelumnya Indonesia sudah mengamankan medali emas dari nomor beregu putra setelah di babak final berhasil mengalahkan Malaysia. Sementara itu di nomor beregu putri, Indonesia harus puas membawa pulang medali perak setelah ditundukkan Thailand dengan skor 1-3.

jojo kalah di bwf final - www.idnsportsliga.com
By - Writter

Gagal Lanjutkan Tren, Jonatan Christie Kalah di Laga Kedua BWF World Tour Finals 2019

Unggul di awal, Jonatan Christie kandas di babak dua

Pemain tunggal putra, Jonatan Christie gagal mempertahankan tren positif di babak penyisihan BWF World Tour Finals. Usai memetik kemenangan di laga pertama penyisihan Grup A, Jojo justru kehilangan kesempatan untuk meraih kemenangan di laga kedua.

Pemain yang karib disapa Jojo ini menyerah dari pasangan Taiwan, Wang Tzu Wei di laga kedua. Bertanding di Tianhe Gymnasium, China, Kamis, 12 Desember 2019, Jojo menyerah dua game langsung dengan skor 21-12 dan 21-17.

Usai pertandingan, tunggal putra terbaik Indonesia ini mengakui dirinya mendapat tekanan sejak awal pertandingan. Ia pun kesulitan untuk keluar dari tekanan. Pemain rangking enam dunia itu sudah berusaha untuk mengubah pola permainan, namun perubahan tersebut mampu diantisipasi lawan.

Jojo tertekan sejak awal

“Dari pertama main saya sudah langsung tertekan. Dan saya juga nggak bisa keluar dari tekanan itu. Padahal beberapa kali saya sudah coba mengubah pola untuk main lebih reli dan lebih sabar lagi. Tapi sayangnya lawan bisa membaca permainan saya,” tandas Jojo sebagaimana dilansir dari badmintonindonesia.org.

Sebab lain yang membuat Jojo kalah adalah kurangnya kesabaran. Jojo mengaku dirinya kerap terburu-buru untuk segera meraih poin.

“Selain itu saya juga pengen buru-buru matin lawan, jadi malah berantakan mainnya. Lawan main lebih cepat sedikit saya jadi agak panik. Saya betul-betul nggak bisa keluar dari tekanan,” sambungnya.

Jojo: “Jujur saya kecewa sekali…”

Hasil ini membuat Jojo harus bekerja keras di laga terakhir penyisihan grup. Tak heran Jojo kecewa dengan hasil di laga kedua itu. Seharusnya bila memenangi laga itu maka tiket semi final sudah ada di genggamannya.

“Saya kecewa sekali dengan permainan hari ini. Karena hasil ini benar-benar diluar ekspektasi saya. Saya nggak bisa maksimal dan permainan saya betul-betul nggak keluar sama sekali,” lanjutnya.

Langkah Jojo ke babak semi final semakin berat. Ia harus menghadapi pemain nomor satu dunia, Kento Momota pada Jumat, 13 Desember 2019. Jojo wajib menang bila inign melangkah ke babak semi final.

Ia mengakui laga tersebut bakal sulit. Namun ia berjanji untuk tampil semaksimal mungkin. Ia yakin di lapangan apapun bisa terjadi.

“Besok lawan Momota pastinya nggak akan mudah, tapi saya mau berusaha semaksimal mungkin. Karena kalau sudah dilapangan, apapun bisa terjadi. Apapun masih bisa diusahakan dan diperjuangkan. Dan semoga saya bisa main lebih baik lagi daripada hari ini,” tegasnya.

Berbeda dengan Jojo, pemain Indonesia lainnya, Anthony Sinisuka Ginting sukses meraih kemenangan. Seperti Jojo, laga terakhir penyisihan grup akan menentukan nasib Ginting di turnamen akhir tahun ini.

By - IDNSPORTSLIGA

Indonesia Kirim 7 Wakil Di Perempatfinal All England 2019

Ajang Badminton Internasional All England 2019 kali ini, akan menjelang ke babak perempatfinal. Dari hasil babak kedua sebelumnya, Indonesia berhasil mengirimkan 7 orang perwakilannya yang akan meneruskan laga di perempatfinal nanti. Satu hal yang sangat disayangkan adalah, Jonatan Christie atau biasa disapa dengan panggilan Jojo, harus kandas lebih awal.

Srikanth Kidambi, pebulutangkis asal India inilah yang berhasil mengandaskan jalan Jojo ke babak berikutnya setelah tiga games yang berakhir dengan skor 17-21, 21-11, dan 21-12. Namun begitu, masih ada satu perwakilan yang tersisa dari Indonesia pada nomor tunggal putra, yaitu Tommy Sugiarto.

All England 2019 – Comeback Tommy Kandaskan Yuxiang

Pada laga pertama Tommy dengan Huang Yuxiang asal China. Tommy dikandaskan dengan skor 22-24. Namun dirinya (Tommy Sugiarto), berhasil bangkit dan menohok balik Yuxiang dengan skor 22-17 dan 21-16.

IDNSPORTSLIGA.COM - Indonesia Kirim 7 Wakil Di Perempatfinal All England 2019

Enam perwakilan lainnya adalah datang dari ganda, yaitu Tontowi Ahmad/Winny Oktavina Kandow, yang mengalahkan pasangan unggulan Chan Peng Soon/Goh Liu Ying (Malaysia).

Sama halnya seperti pasangan Tontowi/Winny, ganda putra Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto juga sempat mengalami kegagalan pada babak pertama. Karena pasangan dari China, Ou Xuangyi/Ren Xiangyu yang tidak diunggulkan bermain begitu cantik dan menyelesaikan permainan dengan 13-21. Fajar dan Rian memberikan epic comeback di babak berikutnya dengan menghajar pasangan lawan dengan skor akhir 21-19 dan 23-21.

Pasangan lainnya yang juga lolos di babak kedua Bulu Tangkis All England 2019 kali ini adalah Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan, Greysia Polii/Apriyani Rahayu dan Ni Ketut Mahadewi Istarani/Rizki Amalia Pradipta serta Praveen Jordan/Melati Daeva Oktavianti.